iklan_atas (1).jpg
Breaking News
  • Sekdakot : Pemusnahan Barbuk Narkoba Bukti Muspida Kota Bogor Serius Tangani Bahaya Narkoba
  • Najamudin, Politisi Partai PKS Dalam Satu Hari Kunjungi Tiga Kelurahan
  • Dies-Natalis-Ipb-ke-54-Angkat-Tema-Pengarusutamaan-Pertanian
  • Rektor : IPB Satu Dari Seratus PT Terbaik Di Dunia versi QS World University
  • Menteri BUMN Banyak Perkotaan Tak Memikirkan Transportasi Publik
  • Peringati HUT RI Ke 72, Antam Santuni Dua Penderita Lumpuh Layu dan Hydrocephalus
  • Peringati Hari Pramuka : Wali Kota Sematkan Medali Secara Simbolis
  • Kejuaraan 234 Challenge Body Contes 2017 Mampu Menjaring Bibit Atlet Berprestasi

Kemenhub Dan Wali Kota Sidak Kelaikan Bus di Terminal Baranangsiang

Article
Berita Terkait

Pewarta : Aldy,-

Bogor, FOKUSBOGOR.com,-

Menjelang arus mudik angkutan Lebaran tahun 2017, Kementrian Perhubungan (Kemenhub) melalui Badan Pengelola Transportasi Jabodetabek (BPTJ) melakukan inspeksi mendadak (sidak) mengecek kelaikan bus di Terminal Baranangsiang, Kota Bogor, Kamis (15/06/2017).

Dalam sidak tersebut, Pelaksana Tugas (Plt) Kepala BPTJ Kemenhub Bambang Prihartono didampingi Wali Kota Bogor Bima Arya, Kepala Dinas Perhubungan (Dishub) Kota Bogor Rakhmawati, Kasatlantas Polresta Bogor Kota Kompol Bramastyo Priaji.

Petugas menyasar bus antarkota antarprovinsi (AKAP) yang sedang menunggu penumpang di jalur keberangkatan Terminal Baranangsiang. Petugas tidak hanya memeriksa kelengkapan surat-surat kendaraan setiap bus, tetapi juga mengecek seluruh alat kelengkapannya seperti lampu dekat, lampu jauh, lampu rem, lampu sein, lampu mundur, ban, pintu darurat, dongkrak, dan peralatan lainnya.

Sementara terhadap bus yang surat-suratnya lengkap dan peralatan kendaraannya tidak bermasalah, petugas langsung memasang stiker yang menyatakan bahwa bus tersebut laik jalan untuk angkutan Lebaran tahun 2017.

Wali Kota Bogor Bima Arya mengatakan, pihaknya sudah mengecek kelaikan bus dan sementara ini kondisinya baik semua.

“Kami akan cek lagi secara rutin menjelang arus mudik lebaran, dimulai dari H-7, H-5 sampai H-2,” kata Bima.

Dia menyebut, tahun ini memang kecendrungan pemudik menggunakan bus menurun hingga mencapai 11,3 persen dan beralih dengan moda transportasi lainnya.

Sementara itu, Kepala Dishub Kota Bogor Rakhmawati menyebut, untuk armada pihaknya sudah menyiapkan 450 lebih armada bus dan berdasarkan prediksi jumlah armada dibandingkan dengan jumlah pemudik yang menggunakan Terminal Baranangsiang akan kelebihan armada sampai 10-11 persen.

“Artinya armada bus dalam posisi aman,” jelas Rakhmawati.

Sementara itu, (Plt) Kepala BPTJ Kemenhub Bambang Prihartono mengatakan, bus yang diizinkan berangkat harus memenuhi kriteria dokumen perjalanan maupun teknis kendaraannya. Pemeriksaan terhadap bus akan diintensifkan menjelang masa angkutan lebaran karena masyarakat membutuhkan angkutan yang aman dan nyaman.

Saat ditanyakan mengenai progres Terminal Baranangsiang yang akan diserahkan ke Pemerintah pusat sesuai dengan Undang-Undang Nomor 23 Tahun 2014 tentang pengelolaan terminal Tipe A, Bambang menyebut saat ini tengah dalam proses.

“Saat ini kan semua terminal tipe A akan dikelola pusat, khusus untuk terminal Baranangsiang ini sudah berproses. Proses ini memang harus cepat-cepat, pokoknya tahun ini harus sudah selesai karena sudah lama, Insya Allah BPTJ mencoba untuk memfasilitasi prosesnya agar dipercepat sehingga nanti pembangunan terminal ini tidak terganggu,” kata Bambang.

Editor:firman

Poto:aldy

 

 

Pages: << First | < Prev | 1 | Next > | Last >>


Komentar Kosong

Komentar Kosong Artikel Ini Belum Memiliki Komentar Satu pun

Silahan isi form komentar dibawah untuk meninggalkan komentar pada artikel ini